1.8.07

What your soul sings – winter part 1

So how’s your new year, guyz? Asik? Same here. Mungkin banyak yang bertanya-tanya ngapain aja siy soyuz di taon baru ini, gimana siy taon baruan di tokyo, dll dsb dst. Saya akan berbagi kisah sedikit dengan anda semua *duh..bahasanya…dangdut banged*. Walopun nggak ada yang bertanya-tanya, teteup akan saya bagikan :D.

Seperti pernah disebutkan di postingan sebelumnya, saya mendaftarkan diri untuk ikut retreat yang diadakan oleh gereja dimana saya beribadah, IFGF Japan. Lokasinya berada di Villa Keep, Kiyosato – Yamanashi, sebuah daerah pegunungan yang terkenal dengan susu sapi segar nya. Retreat ini diadakan tanggal 31 Desember 2006 sampai 2 Januari 2007 dan diikuti seluruh IFGF yang ada di Jepang.


Sabtu, 30 Desember 2006

Hari sabtu ini saya pergunakan untuk berburu perlengkapan yang kemaren belom sempat saya dapatkan. Sepatu, syal, sweater, dll. Sebenernya males sih, toh saya paling suka dengan hawa dingin. Tapi nanti jadi aneh sendiri kalo nggak pake perlengkapan tempur. Akhirnya setelah menimbang-nimbang, saya balik lagi ke Ueno. Sepertinya kok cinta sekali sama Ueno :D. Apalagi 2 jaket musim dingin, satu celana tentara dan sarung tangan saya beli disini. Tempat ini sebenernya cocok bagi orang yang tidak memiliki kantong yang dalem. Kantong saya sih dalem tapi gak ada isi nya.

Setelah sampe disana mulai deh hunting sepatu. Ini yang paling penting. Kalo nggak nemu bisa basah semua dan harus ganti kaos kaki tiap beberapa jam sekali which is saya malas sekali. Setelah ngubek cukup lama akhirnya nemu satu sepatu khusus buat di salju, dan murah. Tapi kok yah ndak ada modelnya. Tau siy kalo saya pake teteup terlihat keren *suuiiiiinggg….bletakk!!* tapi modelnya itu loh. Tak lama pandangan pun terpaku pada sepasang sepatu hiking. bagian sol sepatu nya ada kaitan besi yang bisa dilipat, gunanya untuk mencengkeram pijakan di salju. Sol nya pun cukup tinggi, sekitar 4 cm dan waterproof. Dipakai pun keren. Ini yang dicari :D. Harga? cukup terjangkau. Akhirnya saya beli deh.

Setelah itu saya pun mulai mencari perlengkapan yang lain, sweater. Mampir di salah satu toko dan seperti biasa ukuran buat saya ndak ada. Kalo yang mahal sih ada ukuran buat saya. Tapi harganya bisa bikin menangis semalam. Akhirnya di toko ini saya cuma beli syal. Trus mampir ke toko lain buat beli kaos dalem hangat dan duckdown sama 5 pasang kaos kaki tebal. Senyum kemenangan terpancar saat saya pulang.

Sampai di apartment apa saya mulai packing? Nggak :D. Sebagai salah satu Mr. Last Minute sejati, saya menjunjung tinggi saat-saat gradak gruduk di menit-menit terakhir. Lebih menantang *padahal siy mualess*. Baru aja naruh barang belanjaan, teringat kalo saya blom beli kado buat acara tukar kado nanti. Dem!, padahal tadi di Ueno saya ingat. Gak lama kemudian ada email masuk ke hp, Ucupz ngajakin makan malem yakiniku di Anrakutei, di Akabane. Nih anak-anakan dah pada packing blom siy :D. Kemarennya sih udah dikasi tau ama Hanny via email hp. Akhirnya saya putuskan besok saja ah beli kado nya *last minute man :P*. Saya pun langsung ngacir ke Akabane.

Sampai disana udah dapat diduga, semua shock ngeliat penampilan baru sayah, gundul dan keren *plakK!!*. Stres? Nggak kedinginan? Ntar masup angin loh :D. Kira-kira demikian reaksinya *xixixixixi*. Blom tau kalo saya masi bisa kepanasan di musim dingin :D. Malam itu dihabiskan dengan makan, bercanda, cerita-cerita. Hanny juga menceritakan saat mereka ke Fujikyu. Untung sekali saya nggak ikut :D. Selain jet coaster tertinggi di dunia ternyata ada rumah hantu terseram di Jepang, dengan setting rumah sakit horor. Rumah hantu itu dulu nya adalah rumah sakit beneran. Jadi salah satu rute di dalam rumah sakit itu tentu harus melewati kamar mayat juga. Hayaaah…lemes dey.

Eniwe, mereka ternyata blom packing juga hihihhi…

update:
ternyata jet coaster nya bukan hanya tertinggi, tapi tercepat di dunia, kalo blom ada yg kalahin. sekitar 140 km/hour.

Interesting story? Share it to your friends:

  • Facebook
  • Twitter
  • Digg
  • del.icio.us
Comments
 
  1. mei mei says:

    wew…jet coster tertinggi di dunia? waa asik donk~~ kog ga ngajak gue ajah yak? wkakkaka
    tp rumah hantu ne sih ogah…sayah anti yg sadako cs
    bisa pengsan dgn sukses kayak ne
    dulu di sini masuk rumah antu aje, ga serem padahal, tp gue da pengen nanges..pengen ceped kluar T_T~

  2. Soyuz says:

    minta hubby ajakin tuh :P

    wah sayah juga anti sadako cs. mari kita bentuk aliansi anti sadako xixixiixxi…

    gw jamin bakal pengsan dey, soale di rumah hantu itu harus jalan kaki. dan gak ada petunjuk. jadi bisa 30 menit, satu jam, atau seharian kalo gak nemu jalan kuar. di tengah perjalanan senter yang dipinjemin disita. dan jarak antar rombongan itu jauh-jauh.

    dulu lebih ketat, maksimal satu rombongan terdiri dari 3 orang. gimana gak pengsan kalo gitu :D

  3. mei mei says:

    gile…ga di kase senter? omigod..kliatan gitu jalan ne?
    wew ogahh >

  4. sakuralady says:

    bisa kepanasan di musim dingin? punya ilmu apa pak? :P
    kayanya rumah sadakonya keren juga tuh, jadi pen pergi..

  5. Soyuz says:

    @mei: iyah, senter nya diambil. keliatan dikit kali yah. remang2 ala film horror gitu dey.

    @sakuralady: iyah, bisa gerah dan keringetan :D. sebenernya nggak ada ilmu apa2 siy. cuman saya termasuk makhluk berdarah panas (atau dingin yah?). pokoknya gitu deh :P

    aaaahh…keren? tuh mei, ada yg mo nemenin masup ke rumah hantu :D. nanti sayah antar. tapi cuman nganter loh xixixixixi…

Add Yours

Line breaks are converted automatically. Please make sure that you have read the post before posting your thoughts. A valid email is a must but don't worry, it will never be displayed anywhere on this website. It is greatly appriciated if your comment could exceed 3 written lines. Please be polite and thoughtful of others. Comments which are derogatory will be deleted.

Please stay on topic: no name-calling, flaming or trolling. Spam and irrelevant comments will be deleted, your IP will be banned, and any URLs in your comment will be blacklisted.